Berita  

Ratusan Sapi Milik Warga Desa Kadengan Kecamatan Randublatung Kabupaten Blora Terjangkit Virus Lumpy Skin Disease (LSD)

Ratusan Sapi Milik Warga Desa Kadengan Kecamatan Randublatung Kabupaten Blora Terjangkit Virus Lumpy Skin Disease (LSD)

Blora – mediapatriotindonesia.com

LSD adalah penyakit kulit infeksius yang disebabkan oleh Lumpy Skin Disease Virus (LSDV) yang merupakan virus bermateri genetik DNA dari genus Capripoxvirus dan famili Poxviridae.

Adapun ciri-ciri sapi terserang LSD menunjukkan beberapa gejala seperti demam, timbulnya benjolan-benjolan pada kulit dengan batas yang jelas, keropeng pada hidung dan rongga mulut dan pembengkakan pada kelenjar pertahanan.

Dwiyanto, Sekretaris Desa Kadengan mengatakan bahwa banyak sapi milik warganya yang terjangkit virus LSD dan tersebar di 7 dusun di wilayahnya.

“Jumlah keseluruhannya sekitar ratusan sapi yang terjangkit virus LSD. Karena mayoritas disini peternak sapi untuk menopang ekonomi.

Data (sapi yang terjangkit virus LSD) kami kirim ke Koramil (Babinsa) akhir Januari kemarin,” ucapnya, Senin (27/02).

Baca Juga  MENGISI KEKOSONGAN JABATAN KADUS , PEMERINTAH DESA CITALES GELAR SELEKSI PENJARINGAN DAN PENYARINGAN PERANGKAT DESA

Dwiyanto menjelaskan, sudah ada petugas kesehatan hewan yang turun ke lapangan untuk mengecek kondisi sapi-sapi di wilayahnya.

“Cek (kesehatan sapi) oleh dokter hewan. Ada juga dari dinas yang menunjuk salah satu mantri di Randublatung untuk mengurusinya,” terangnya.

Suyunarti (42) warga RT 04 RW 01 Desa Kadengan mengaku sapi miliknya pun terserang virus LSD sejak seminggu lalu.

“Saya punya tiga ekor sapi, Alhamdulillah hanya satu ekor yang terdampak (virus LSD) dan sudah semingguan,” ujarnya.

Ia menambahkan, virus LSD tidak berpengaruh terhadap nafsu makan sapi miliknya.

Penulis: LilisEditor: Novia